Dark/Light Mode

Siti Fadilah Bebas Murni, KPK Harap Para Penyelenggara Negara Kapok Korupsi

Sabtu, 31 Oktober 2020 18:43 WIB
Eks Menteri Kesehatan (Menkes) Siti Fadilah Supari. (Foto: Antara)
Eks Menteri Kesehatan (Menkes) Siti Fadilah Supari. (Foto: Antara)

RM.id  Rakyat Merdeka - Eks Menteri Kesehatan (Menkes) Siti Fadilah Supari bebas murni dari Lapas Pondok Bambu, Sabtu (31/10) pagi. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berharap, hukuman penjara yang sudah dijalani Siti memberikan efek jera bagi para penyelenggara negara lain agar tak melakukan korupsi.

"KPK berharap bahwa para narapidana tipikor yang sudah menjalani masa pidananya untuk dapat menjadi efek jera bagi para penyelenggara negara lain untuk tidak melakukan perbuatan yang sama," ujar Plt Jubir KPK Ali Fikri kepada lewat pesan singkat, Sabtu (31/10).

Berita Terkait : Beres Jalani 4 Tahun Penjara, Siti Fadilah Bebas Murni Hari Ini

Ali menyatakan, Siti sudah berhak bebas murni karena sudah selesai menjalani hukuman pidana serta membayar uang denda dan uang pengganti. Siti divonis bersalah terbukti menyalahgunakan kewenangannya dalam pengadaan alkes untuk mengantisipasi kejadian luar biasa (KLB).

Pengadaan dilakukan Pusat Penanggulangan Masalah Kesehatan (PPMK) Kemenkes pada 2005. Selain itu, Siti Fadilah terbukti menerima duit gratifikasi Rp 1,9 miliar.

Berita Terkait : Sembilan Bulan Buron, KPK Masih Pede Bisa Nangkep Harun Masiku

Siti divonis 4 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 2 bulan kurungan serta membayar uang pengganti Rp 1,9 miliar pada 2017. "Yang bersangkutan memang sudah menjalani seluruh hukumannya baik badan, denda, dan uang pengganti," tandas Ali. [OKT]