Dewan Pers

Dark/Light Mode

Duduki Rangking Pertama Seleksi Jaksa Mia Gagal Jadi Kajati, Pengamat: Jaksa Agung Harus Jelaskan

Senin, 19 Juli 2021 16:27 WIB
Jaksa Mia Amiyati. (Foto: Ist)
Jaksa Mia Amiyati. (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kejaksaan Agung (Kejagung) memilih Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Febrie Ardiansyah sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) DKI Jakarta.

Pengangkatan jabatan Febri tertuang dalam Surat Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor 169 Tahun 2021 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan dari dan dalam Jabatan Struktural di Lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia tanggal 14 Juli 2021.

Berita Terkait : Tak Kasasi Pemotongan Hukuman Jaksa Pinangki, Kajari Jakpus Beralasan Begini

Padahal, berdasarkan hasil Seleksi Jabatan Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Berkualifikasi Pemantapan Tahun 2020, hasil penilaian berupa rekam jejak dan hasil asesmen kompetensi calon eselon II A, ranking tertinggi diduduki jaksa Mia Amiati. Sementara Febrie, ada di posisi kedua dari enam peserta seleksi.

Menanggapi hal itu, Pakar Hukum Universitas Trisakti Abdul Fickar Hadjar mengatakan, jika lelang jabatan tersebut dinyatakan terbuka maka hasil proses itu menjadi keputusan sebagaimana mestinya.

Berita Terkait : Diasingkan PDIP, Pengamat: Ganjar Fokus Kerja Saja

"Jika tidak mengikuti hasil tes, maka harus ada penjelasan terbuka kepada publik mengingat lelang jabatan itu terbuka," ujar Fickar saat dihubungi, Senin (19/7).

Menurutnya, Jaksa Agung harus menjelaskan kepada publik agar tidak ada prasangka buruk terhadap putusan batalnya Mia Amiati menjadi Kajati DKI.

Berita Terkait : Masih Banyak Pemudik Nekat, Penjagaan Harus Lebih Ketat

"Jika tidak ada penjelasan makan berpotensi melahirkan prasangka buruk terhadap para pejabat yang punya otoritas. Mengingat sistem yang sudah ada tidak diikuti dengan benar," tandasnya.

Hal itu juga dikritisi Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen (Formappi), Lucius Karus. "Patut diduga ada unsur jual beli jabatan. Jadi seleksi yang kemarin dilakukan secara live streaming di youtube dapat disimpulkan sebagai formalitas belaka," ujar Lucius.
 Selanjutnya