Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Beri Kuliah Umum FHISIP UT, Bamsoet Dorong Pengembangan Leader-preneurship

Rabu, 22 November 2023 20:45 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo dalam Kuliah Umum FHISIP Universitas Terbuka, di MPR, Jakarta, Rabu (22/11). (Foto: Dok. MPR)
Ketua MPR Bambang Soesatyo dalam Kuliah Umum FHISIP Universitas Terbuka, di MPR, Jakarta, Rabu (22/11). (Foto: Dok. MPR)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengingatkan, dunia saat ini tengah bergejolak, tidak pasti, kompleks, dan ambigu. Hal tersebut mewujud pada gejolak VUCA yang merupakan akronim dari volatility atau ketidak-tetapan, uncertainty atau ketidakpastian, complexity atau kerumitan, dan ambiguity atau keraguan/ketidak-jelasan. Era VUCA digambarkan dalam bentuk perubahan yang begitu cepat, serta dipengaruhi banyak faktor yang sulit diprediksi dan dikontrol. 

"Leader-preneurship menjadi kunci dalam menciptakan perubahan dan inovasi di era VUCA, karena menggabungkan dua elemen penting yakni keterampilan kepemimpinan dan semangat kewirausahaan. Leader-preneurship memadukan kualitas kepemimpinan seperti pengambilan keputusan, visi, dan pengaruh dengan sifat kewirausahaan seperti inovasi, keberanian mengambil risiko, dan adaptabilitas," ujar Bamsoet, saat memberi Kuliah Umum Fakultas Hukum, Ilmu Sosial, dan Ilmu Politik (FHISIP) Universitas Terbuka (UT), di MPR, Jakarta, Rabu (22/11).

Kuliah umum ini dihadiri Rektor Universitas Terbuka Prof Ojat Darojat, Wali Kota Madiun Maidi, Guru Besar Fakultas Hukum Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Terbuka Prof Effendy Wahyono, serta YouTuber, selebritis sekaligus entrepreneur Atta Halilintar.

Baca juga : Hadiri Forum Protokol, Bamsoet Dorong Peningkatan Profesionalisme Peran Protokoler

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, Indonesia telah memiliki banyak leader-preneur muda yang telah memberikan kontribusi signifikan terhadap pembangunan nasional melalui inovasi, kewirausahaan, dan kepemimpinan. Misalnya, Atta Halilintar, yang menjadi YouTuber, kreator konten, selebritis, dan sekaligus pengusaha muda yang sangat sukses. 

Ada juga Diajeng Lestari yang mendirikan Hijup, platform e-commerce yang fokus pada fashion Muslim. Hijup tidak hanya membantu desainer dan produsen lokal menjangkau pasar yang lebih luas tetapi juga mempromosikan fashion Indonesia di panggung dunia.

"Kita juga memiliki Nadiem Makarim. Sebelum menjadi Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, beliau mendirikan Gojek, sebuah perusahaan teknologi yang bertransformasi dari layanan ojek berbasis panggilan menjadi salah satu aplikasi super terkemuka di Asia Tenggara. Inisiatif ini tidak hanya menciptakan lapangan kerja bagi ribuan pengendara tetapi juga memajukan ekonomi digital di Indonesia," jelas Bamsoet.

Baca juga : Uji Mahasiswa Doktor UT, Bamsoet Dukung Penerapan Smart City di Indonesia

Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Alumni Doktor Ilmu Hukum Unpad ini menerangkan, dalam menghadapi era VUCA, selain ditopang oleh generasi muda, Indonesia juga ditopang berbagai kekuatan lainnya. Antara lain, Lowy Institute, yang merupakan lembaga think tank dari Australia, menempatkan Indonesia sebagai middle power in Asia, yang memiliki peran diplomatic influence yang terus meningkat secara signifikan serta memiliki comprehensive power yang terus meningkat juga. Hal tersebut setara dengan 5 negara besar Asia yang lainnya. 

"Pada saat yang bersamaan, selain konteks politik, Indonesia dalam ranah ekonomi juga mempersiapkan aspek sumber daya manusia untuk mendorong produktivitas nasional dalam kerangka Indonesia Emas 2045. Melalui upaya inovasi, sangat diharapkan pengembangan sektor ekonomi baru muncul sebagai upaya dorongan terhadap pemerataan pembangunan dan memberikan nilai tambah," terang Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menambahkan, hilirisasi dan ekonomi hijau telah menjadi peluang Indonesia dalam mendorong kemajuan dan memperkuat perekonomian nasional. Sebagaimana disampaikan Presiden Jokowi, jika hilirisasi nikel mampu diikuti hilirisasi tambang lainnya seperti bauksit, tembaga, atau produk ekspor lain seperti CPO, rumput laut, dan sebagainya, maka 10 tahun mendatang Indonesia akan menghasilkan pendapatan per kapita sebesar Rp 153 juta.

Baca juga : Ketemu Inisiator Village Movement, Moeldoko Dorong Pengembangan Desa Digital.

Dalam 15 tahun mendatang, pendapatan per kapita mencapai Rp 217 juta, dan 22 tahun mendatang pendapatan per kapita akan mencapai Rp 331 juta. Sebagai bentuk perbandingan, bahwa di 2022 sebelumnya pendapatan per kapita Indonesia Rp 71 juta. Hal tersebut memproyeksikan bahwa dalam 10 tahun lompatannya bisa lebih dari 2 kali lipat.

"Kemajuan Indonesia menghadapi era VUCA juga ditopang pembangunan dari pinggiran, pembangunan desa, serta pembangunan daerah terluar yang mendorong adanya pemerataan ekonomi. Kucuran dana desa sebanyak lebih dari 500 triliun sejak tahun 2015 hingga tahun 2023 menjadi salah satu upaya mendorong kemajuan bagi sumber daya lokal yang seringkali tidak tersentuh oleh pembangunan di tingkat pusat," pungkas Bamsoet.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.