Dewan Pers

Dark/Light Mode

OJK Pastikan Kinerja Industri Perbankan Tahun 2022 Terjaga & Positif

Rabu, 11 Januari 2023 13:44 WIB
Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Dian Ediana Rae. (Foto: Istimewa)
Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Dian Ediana Rae. (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan  Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Dian Ediana Rae menegaskan, kinerja industri perbankan selama 2022 terjaga baik dan tumbuh positif, bahkan mampu menahan tekanan perekonomian global.

Dikatakan Dian, positifnya kinerja perbankan tersebut tidak terlepas dari pengawasan dan pengaturan yang dilakukan OJK dan juga dukungan kebijakan fiskal maupun moneter dalam menjaga stabilitas sistem keuangan.

Berita Terkait : Jadikan Perpustakaan Sebagai Destinasi Wisata

“OJK optimis, kondisi perbankan akan tetap terjaga dan mendukung pertumbuhan ekonomi nasional, meskipun perlu diwaspadai risiko di tengah ketidakpastian global yang dapat menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi,” ungkapnya di Jakarta, Rabu (11/1).

Ke depan, OJK akan melanjutkan kebijakan mengenai konsolidasi perbankan, penguatan pengawasan yang terintegrasi, penguatan integritas industri perbankan, akselerasi pengembangan perbankan Syariah dengan meninjau ulang strategi pengembangan yang selama ini dilakukan.

Berita Terkait : Kartu Prakerja Kudu Mampu Cetak Tenaga Kerja Kompetitif

Selain itu peningkatan akses dan kualitas commercial presence bank-bank Indonesia di negara lain, peningkatan kualitas pelayanan dan digitalisasi perbankan dalam mewujudkan well-functioning banking system yang berkontribusi terhadap perekonomian nasional.

Data OJK per November 2022, kredit perbankan tumbuh 11,16 persen (yoy) sedangkan penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) tumbuh sebesar 8,78 persen (yoy). Tingkat pertumbuhan kredit dan DPK tersebut telah mencatatkan tingkat pertumbuhan yang melebihi level pra-pandemi Covid-19 dengan indikator risiko perbankan yang terjaga.

Berita Terkait : Dewas Pastikan Mars KPK Ciptaan Istri Firli Bahuri Tak Langgar Etik

Perkembangan perbankan yang baik juga tercermin dari kondisi likuiditas yang ample tercermin dari rasio AL/NCD dan AL/DPK masing-masing sebesar 134,97 persen dan 30,42 persen. Rasio likuiditas tersebut masih jauh di atas threshold, walaupun lebih rendah dari periode tahun lalu karena akselerasi penyaluran kredit dan kebijakan kenaikan rasio GWM.
 Selanjutnya