Dewan Pers

Dark/Light Mode

Gelar Pameran Pendidikan, SI-UK Bawa 23 Universitas Bergengsi

Kamis, 19 Januari 2023 23:15 WIB
Kampus UCL. (Foto: Ist)
Kampus UCL. (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Study International UK (SI-UK) Indonesia siap menggelar Study in UK Expo 2023. Acara ini untuk membantu pelajar Indonesia yang ingin melanjutkan pendidikan di Inggris.

Study in UK Expo 2023 akan digelar di Sheraton Gandaria City Hotel, Sabtu (28/1). Dimulai dari pukul 13.00 hingga 18.00 WIB.

SI-UK Indonesia menghadirkan 23 universitas bergengsi, diantaranya berasal dari Universitas Russell Group seperti University College London (UCL), University of Glasgow, University of Birmingham, University of Liverpool, Cardiff University dan Newcastle University.

Gianti Atmojo selaku Country Director dari SI-UK Indonesia mengatakan, Study in UK Expo sempat rehat selama beberapa waktu, terutama karena pandemi. Pameran hari Sabtu nanti akan menjadi pembuka yang pertama di tahun 2023 dan secara ukuran bisa dibilang cukup besar. 

Berita Terkait : Perkuat Permodalan, Bank Sumut Tawarkan 23 Persen Saham Ke Publik

“Dengan kehadiran perwakilan universitas-universitas berkelas dari UK serta kesempatan berkonsultasi langsung untuk mendapatkan informasi lengkap mengenai kampus dan jurusan yang diminati, kami yakin ini akan menjawab excitement para calon mahasiswa,” ujarnya, Kamis (19/1).

Di samping pilihan paket terbaik serta sejumlah aktivitas menarik, sepanjang pameran berlangsung, SI-UK Indonesia memberikan penawaran istimewa berupa pendaftaran gratis untuk masuk ke universitas yang dituju, pendaftaran IELTS British Council serta promo program Summer Internship di London, Oxford maupun Cambridge. Selain itu, SI-UK Indonesia juga membekali para mahasiswa dengan edukasi dan informasi terkait kesempatan untuk kerja part-time saat kuliah, serta 2 tahun izin tinggal setelah kuliah dengan Graduate Visa. 

“Misi kami adalah semaksimal mungkin membantu dan memandu para mahasiswa mengejar impian mereka dengan sejumlah kemudahan dalam mendapatkan pendidikan berkualitas dari universitas terbaik di UK,” ujar Gianti.

Summer Xia, selaku Country Director Indonesia & South East Asia Cluster Lead dari British Council menyebutkan, banyak tokoh cendekiawan dunia telah memilih UK sebagai destinasi ketika mengambil studi di luar negeri. Bersamaan dengan perayaan ulang tahun British Council yang ke-75, pihaknya berkomitmen untuk terus menyediakan akses dan membuka pintu bagi para calon mahasiswa dalam mewujudkan impian mereka melalui pendidikan berkualitas yang disediakan oleh universitas berkelas dunia di Inggris. 

Berita Terkait : Sentralisasi Pemasaran Dorong Peningkatan Kinerja Pupuk Indonesia

“Pameran seperti ini memberikan peluang besar bagi para calon mahasiswa dan orang tua untuk dapat berinteraksi langsung dengan universitas-universitas tersebut sehingga mereka bisa mendapatkan informasi yang dibutuhkan dan membuat keputusan dengan tepat,” ujarnya.

Misi yang dibawakan oleh SI-UK Indonesia melalui Study in UK Expo 2023 ini pun mendapatkan perhatian dan dukungan langsung dari Lembaga Pengelolaan Dana Pendidikan (LPDP) Indonesia. LPDP melihat bahwa dengan besarnya generasi muda yang memiliki kualitas pendidikan terbaik akan memberikan dampak jangka panjang yang positif bagi Indonesia.

Andin Hadiyanto, Direktur Utama LPDP mengatakan, hasil riset dari LPDP menunjukkan bahwa setidaknya beberapa universitas di UK telah menjadi universitas favorit tujuan belajar dari para mahasiswa Indonesia, seperti University College London, King's College London, University of Glasgow dan University of Birmingham.

Data lain dari LPDP juga mencatat bahwa hingga Desember 2020, terdapat 12.597 alumni yang telah lulus dari universitas dalam dan luar negeri melalui jalur beasiswa yang diberikan. Dari angka tersebut, sebanyak 276 mahasiswa merupakan lulusan dari University College London (UCL), 185 mahasiswa lulus dari Imperial College London dan University of Edinburgh, 165 mahasiswa dari University of Leeds, serta 161 mahasiswa dari University of Birmingham.

Berita Terkait : Jelang Akhir Pekan, Rupiah Belum Bertenaga

Gracia Paramitha, Analis G20 dan Konsultan Riset untuk Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Indonesia merupakan salah satu alumni University of York tahun 2016 mengatakan, melanjutkan pendidikan di luar negeri tidak hanya soal memperdalam ilmu, tapi kesempatan melihat lingkungan dan beradaptasi dengan masyarakat setempat juga akan membuka wawasan serta memberikan pengalaman yang berbeda. 

Higher Education Statistics Agency (HESA), pakar penelitian pendidikan tinggi di United Kingdom (UK) mencatat setidaknya ada 3.135 pelajar Indonesia telah memilih UK sebagai tujuan belajar mereka di tahun akademik 2020/2021. Studi di UK memiliki sistem pendidikan sarjana S1 selama 3 tahun dan pasca sarjana S2 selama 1 tahun dengan kualifikasi yang setara dengan universitas terbaik dunia lainnya.