Dark/Light Mode

Erick Dukung KPK Inggris Garap Kasus Pengadaan Pesawat Bombardier Garuda

Jumat, 6 Nopember 2020 14:18 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Dok. Kementerian BUMN)
Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Dok. Kementerian BUMN)

RM.id  Rakyat Merdeka - Lembaga pemberantasan korupsi Inggris Serious Fraud Office (SFO) mengendus adanya dugaan korupsi yang melibatkan perusahaan Bombardier dan Garuda Indonesia. SFO pun akan menggelar investigasi terkait dugaan kasus suap kontrak penjualan pesawat Bombardier pada Garuda. 

Berita Terkait : Erick Bangga, BUMN Indonesia Dipercaya Pasar Global

Penyelidikan sudah dimulai Kamis (5/11) kemarin. Investigasi dilakukan setelah pengadilan Indonesia menjatuhkan sanksi pidana terhadap mantan Direktur Utama Garuda Indonesia, Emirsyah Satar, Mei 2020. Emirsyah terbukti terlibat kasus suap pengadaan pesawat dan manufaktur yang melibatkan perusahaan Airbus dan Rolls Royce.

Baca Juga : Ada Rp 1.902,6 T, Cadangan Devisa Indonesia Tetap Tinggi

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku mendukung proses hukum yang dilakukan KPK Inggris tersebut. "Karena ini merupakan bagian dari good corporate governance dan transparansi yang dijalankan sejak awal kami menjabat dan sesuai dengan program transformasi BUMN," katanya, dalam keterangan resmi yang diterima RMco.id, Jumat (6/11).

Baca Juga : Cetak 200 Gol, Mourinho Sebut Kane Legenda Spurs

Erick mengatakan, akan terus berkoordinasi dengan kementerian lain dan aparatur penegak hukum seperti Kemenkumham, KPK, dan Kejaksaan dalam penanganan kasus Garuda. Menurut Erick, Kemenkumham akan membantu Kementerian BUMN dalam melakukan revisi kontrak melalui mutual legal assistance atau bantuan hukum timbal balik. [KPJ]